Kamis, 16 April 2009

toko-toko buku jadul di garut (bagian 1)

sekolah tanpa buku sama juga boong. begitu teman saya bilang. wajar saja karena teman saya itu marketing buku sekolahan. dia masuk-masukin buku ke sekolah via guru atu kepsek. hidup matinya bisa dikatakan dari sana. konon, guru-guru dan kepsekpun demikian. artinya telah terjalin suatu mutualisma di antara mereka.

sebenarnya tanpa itupun saya setuju bahwa sekolah tanpa buku sama juga boong meskipun saya juga seorang marketing buku sekolahan. tapi dengan visi dan misi yang berneda. saya gak terlalu ngotot (makanya dikeluarin mlulu dari kerjaan, he he). saya cuek aja meskipun pemerintah menyediakan buku pelajaran gratis atau mengeluarkan ketentuan sekolah gak boleh bisnis. atau menyebarkan bse di internet. toh, buku dengan kualitas bagus tetap dicari. toh, guru-guru yang mau diajak bekerja sama ada, meski gak banyak.

kemarin-kemarin saya main ke bumi harapan. eh, ada yang jualan buku bacaan sd kelas 1. masih inget kan buku ini budi, ini ibu budi, ini anak budi (ups!). buku kayak gitu masih adea pren. malahan ada tiga jilid, 1a 1b 1c. masih bagus juga kondisinya. sayangnya saya gak beli karena patokan harganya per satuan 3000 perak. taksiran saya tanpa melihat 'sejarahnya' sebukunya cuma 1000an. di samping saya lagi gak punya duit juga sih makanya belum beli.

saya lihat-lihat isinya. teringat jaman dulu waktu belajar nulis dan baca. i en i ni ini be u bu de i di budi. tulisannya kayak jaman itu. gambarnya budi, gambarnya bapak budi, dan gambarnya ibu budi akrab banget di mataku. masih pada ingat kan, kakanya namanya wati (kelas tigaan) adiknya namanya iwan (belum sekolah). warna sampulnya hijau dan belakangnya ada tulisan : "buku ini milik negara, dipinjamkan kepada murid, untuk dibawa pulang, bacalah baik-baik, pelajarilah isinya, tahun depan adikmu akan mempergunakannya". kira-kira seperti itu. keren banget kan anjurannya. (kalo jaman sekarang mungkin isinya buku ini milikmu sendiri, pelajarilah isinya, kalo sudah selesai juallah ke loakan, karena adikmu gak mungkin lagi memakainya, sudah out of date, beli aja untuk tahun depan mah yang sudah direvisi, biar penerbit, marketing, guru, dan kepsek pada dapat uang 'ti sisi ti gigir', he he becanda...)

btw, kalo baca sampul buku jadul yang kayak tadi, yang kalimat belakangnya "...tahun depan adikmu akan menggunakannya..." berarti menandakan bahwa pemerintah jadul udah oke juga kali ya. ini kan buku pelajaran paket resmi dari pemerintah. artinya kita gak usah beli. cukup pinjam aja dari pemerintah. dan seingat saya juga dulu gak beli buku kayak gitu. kita minjem dari sekolah. kecuali buku tulis pada beli masing-masing (yang leces itu geuning..., yang tipis bersampul biru dongker keunguan). artinya lagi, pemerintah jadul konsen dengan pendidikan yang minim biaya dalam artian minta-minta ke ortu untuk uang ini itu. dan saya juga masih ingat, pas waktu masuk smp masih ada buku paket-paket kayak gitu untuk beberapa mata pelajaran.
semoga saja niat baik pemerintah kali ini seperti itu juga dalam hal pendidikan. serba gratis. kan udah ramai iklannya di tv. (meskipun saya sebagai marketer buku harus lebih kreatif nyari strategi jualan yang jitu).

memang dari kelas satu hingga 4 sd kalau gak salah saya jarang beli buku pelajaran. serba minjam dari sekolah. kadang dibawa pulang kadang cuma minjem bentaran di perpus. kecuali beberapa mata pelajaran, saya pernah beli buku di pengkolan. di garut, kalo beli buku pelajaran (selain ke guru di kelas) pastilah ke toko buku. ya, iya dong. masa ke toko besi king kong. eh, masih inget kan toko kingkong yang disebelahnya ad gang bau pesing yang tembus ke gang adidas atau gang deket toko merdeka?. nah toko buku terutama buku pelajaran yang ngetop di garut ada beberapa buah. kita absen satu-satu ya dari yang ratingnya oke sampai ratingnya biasa saja.

1. toko buku segar
letaknya jalan a yani. sebenarnya untuk ngebahas toko yang satu ini kang ombie bisa ngejelasin banyak. makanya kita pending dulu aja, sampai kang ombie ngasih komen. tahu,lah knapa sebabnya....

2. toko kamus... (hore)
letaknya juga di a yani. tokonya gede banget meski gak segede gramed. gedungnya bertingkat. mungkin tingkat tiga. etalasenya gede-gede. buku-bukunya berdebu karena kurang up to date dan jarang diganti oleh pengelolanya. malahan buku-bukunya udah kekuning-kuningan balas terkena sinar mentari terus menerus. di sini dijual buku pelajaran, buku agama, buku masak, buku ramal-meramal, primbon, buku kungfu (yang ada gambar brusli, yang sering kita peragain waktu sd-smp sambil lihat posisi gerakannya, duh masih beredar gak ya), buku novel, dan lain-lain. kreatif juga pengelolanya ini karena dia tidak segmented. jadi segala jenis orang bisa mencari buku yang dingininya di sini dengan harga yang bisa ditawar.

toko kamus juga biasanya menjual buku lebih murah dibanding toko lainnya. katanya juga sih. waktu itu, malahan temen saya menyarankan jangan dulu beli buku pelajaran sebelum mengecek harga di toko kamus. sefanatik itukah teman saya pada toko kamus. oh, ya di toko kamus, gak ada sistem swalayan. namun sistem konvensional. dimana tiap jajaran etalase dalam dijaga seorang pelayan. kadang mereka rolling. misalnya sehari di jajaran buku masak, besoknya di buku pelajaran, besoknya di buku kungfu tadi. dan kadang terkantuk-kantuk dan pada ga hobi baca. eh, itu juga menurut pengamatan saya aja, deng. namun berdasarkan pengamatan saya terakhir kali ke sana (waktu beli buku hm...hm... doa malam pertama...hm..hm), kondisinya masih seperti ntu.

oh, ya pada jadul saya di sd-smp (dan sedikit sma), gak ada tuh yang namanya paksaan harus beli buku di guru atau di toko. bebas aja. kalo mau beli, beli. kalo nggak, nggak. bisa pinjam. krissandi aja yang jarang beli buku udah s3 sekarang. yang penting mah otak. uang nomor sekian. beda dengan sekarang.

toko-toko lainnya, nyambung ya... udah malam nih....

15 april 2009... besok ada yang milad. a fren...

3 komentar:

sri mengatakan...

Selamat pagi,

Wah... buku bahasa indonesia SD jadul itu yang sedang saya cari mas. Kalau boleh tahu, dimana alamat toko buku itu dan nomor telponnya ?
Atau kalau tidak merepotkan, apakah saya bisa minta tolong dibelikan? nanti dananya ditransfer.
Terima kasih
sri wijayatmo di jakarta
massrimo@gmail.com

senjaklasik mengatakan...

maaf mas... seminggu stelah saya lihat buku tersebut sudah tidak ada lagi...mungkin ada yg ngeborong.... kebetulan saya lihat buku itu di salah satu pasar kaget dekat kompleks perumahan... insya allah kalau ada buku lainnya, saya informasikan... maaf baru kebales sekarang emailnya.... saya baru bisa sekarang update.... trims, salam kenal...

eazygoin mengatakan...

Met malam bang, nitip ya seandainya mampir ke toko buku jadul dan nemu buku bacaan Pantjaran Bahagia Jilid I karangan Soetan Sanif, tolong dibeli ya nanti saya ganti dananya. Terima kasih.

Kusnadhi
Bali
wkusnadhi@gmail.com